10 Risiko Kesehatan Akibat Terus Terpapar Pencemaran Udara

TEMPO.CO, Jakarta – Tingginya aktifitas industri dan transportasi dapat memicu timbulnya pencemaran udara (polusi udara) lewat cerobong-cerobong asap maupun knalpot kendaraan. Apabila terus terpapar pencemaran udara, akan berdampak pada kesehatan. 

Pencemaran udara yang terakumulasi mewujud berupa kualitas udara suatu daerah yang memburuk. Pada 8-9 Agustus 2023, kualitas udara Jakarta bahkan tergolong yang terburuk di dunia. Melansir laman IQAir, perusahaan teknologi asal Swiss yang berfokus pada pengukuran kualitas udara, indeks kualitas udara Jakarta pada dua hari itu adalah 160 hingga 164.

Salah satu konsentrasi yang menjadi polutan utama, yaitu PM2.5 sebanyak 72 mikrogram per meter kubik.

Dilansir dari p2ptm.kemkes.go.id, dampak pencemaran udara dapat terjadi dimana-mana misalnya di dalam rumah, sekolah dan kantor. Pencemaran ini disebut pencemaran dalam ruangan (indoor pollution).

Sementara itu pencemaran di luar ruangan (outdoor pollution) berasal dari emisi kendaraan bermotor, industri, perkapalan dan proses alami oleh makhluk hidup.

Aneka Dampak Pencemaran Udara 

Faktanya, pencemaran udara memiliki dampak terhadap kesehatan. Berikut deretan 10 risiko kesehatan akibat terus terpapar pencemaran udara, diantaranya:

1. Memicu Serangan Asma

Salah satu dampak kesehatan dari pencemaran udara adalah memicu serangan asma. Serangan asma menjadi dampak polusi udara yang mungkin terjadi, terutama bagi orang yang sebelumnya telah memiliki riwayat asma.  

Dikutip dari American Lung Association, menghirup udara yang tercemar polusi dapat menyebabkan peningkatan serangan asma, yang dapat mengakibatkan kunjungan ke ruang gawat darurat dan masuk rumah sakit, belum lagi kehilangan pekerjaan dan sekolah. 

2. Meningkatkan Risiko Infeksi dan Peradangan di Jaringan Paru-paru

Pencemaran udara dapat meningkatkan risiko infeksi dan peradangan pada jaringan paru-paru. Udara yang kotor bisa menyerang paru-paru, menyebabkan pembengkakan dan iritasi di jaringan paru, serta infeksi paru. Kondisi infeksi paru-paru ini lebih berisiko terjadi pada anak-anak. Selain itu, dampak polusi udara ini juga bisa terjadi pada orang sehat maupun orang yang memiliki riwayat asma dan penyakit paru lainnya, sehingga memperburuk kondisinya. 

Baca Juga  Saat Prabowo Subianto Lepas Pin Kemenhan di Bajunya Ketika Hadiri Undangan PWI sebagai Capres

3. Memicu Kanker Paru-paru

Zat-zat berbahaya yang terdapat di udara yang telah tercemar juga dapat menimbulkan kanker paru-paru. Pada 2013, Organisasi Kesehatan Dunia menetapkan bahwa polusi partikel dapat menyebabkan kanker paru-paru, yang merupakan penyebab utama kematian terkait kanker di Amerika Serikat.  

4. Menghambat Perkembangan Anak

Paparan polusi udara dapat memperlambat dan menghambat perkembangan paru-paru pada anak-anak yang sedang tumbuh, membahayakan kesehatan mereka sekarang dan mengurangi fungsi paru-paru mereka saat dewasa. 

Iklan

5. Memicu Penyakit Kardiovaskular

Dikutip dari Medical News Today, penelitian menunjukkan bahwa tinggal di daerah dengan tingkat polusi udara yang lebih tinggi dapat meningkatkan risiko kematian akibat stroke. Polusi udara dapat memicu stroke dan serangan jantung.  

6. Persalinan Prematur

Menurut penelitian yang dimuat dalam International Journal of Environmental Research and Public Health, paparan udara yang tercemar bisa membuat ibu hamil lebih mungkin mengalami persalinan prematur. Para peneliti menemukan bahwa kemungkinan persalinan prematur berkurang dengan penurunan paparan. 

7. Menimbulkan Penyakit Paru Lainnya

Pencemaran udara juga dapat mengakibatkan berbagai penyakit paru, mulai dari penyakit paru obstruktif kronis (PPOK), pneumonia, hingga bronkitis. Selain itu, pencemaran udara membuat kondisi penyakit paru tersebut semakin parah dan sering membuat penderitanya kesulitan bernapas hingga meningkatkan angka rawat inap dan risiko kematian.  

8. Meningkatkan Risiko Kematian

Polutan beracun tertentu di udara, terutama yang dikeluarkan oleh pabrik, dapat menyebabkan reaksi merugikan bagi sebagian orang, menyebabkan sesak napas dan kematian. Sains menunjukkan bahwa paparan jangka pendek dan jangka panjang terhadap udara tidak sehat dapat mempersingkat hidup Anda dan menyebabkan kematian dini.  

9. Penyakit Kulit

Ada berbagai penyakit kulit yang dikaitkan dengan pencemaran udara, termasuk eksim, psoriasis, dan jerawat. Eksim adalah suatu kondisi yang menyebabkan kulit menjadi kering, gatal, dan meradang. Diperkirakan bahwa polusi udara dapat memicu atau memperburuk serangan eksim. 

Baca Juga  Lagi Masa Tenang, Kris Dayanti Cerita Momen Diminta Megawati Kampanye ke Kolong Jembatan

Psoriasis adalah kondisi autoimun kronis yang menyebabkan kulit berkembang, bercak merah tertutup sisik putih. Polusi udara telah terbukti memicu munculnya psoriasis. Sementara, jerawat merupakan kondisi kulit umum yang menyebabkan jerawat dan komedo. Polusi udara telah dikaitkan dengan peningkatan jerawat. 

10. Meningkatkan Risiko Pneumonia

Pneumonia disebabkan terutama karena bakteri, jamur, dan parasit di udara yang tercemar alias di lingkungan dengan intensitas pencemaran udara tinggi. Pneumonia adalah penyakit polusi udara yang serius, terkadang fatal, yang berdampak pada anak-anak dan orang tua. Ini adalah infeksi paru-paru yang menyebabkan kantung udara di salah satu atau kedua paru-paru terisi nanah, menyebabkan kesulitan bernapas, batuk berdahak, menggigil, dan demam, dikutip dari tataaig.com. 

LUNG.ORG | MEDICAL NEWS TODAY | TATAAIG
Pilihan editor:  Media Asing Soroti Jakarta Sebagai Kota Paling Tercemar di Dunia



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *