Andika Perkasa Blak-blakan Dapat Tekanan Politik saat Menjabat KSAD pada Pilpres 2019

Senin, 13 November 2023 – 19:43 WIB

Jakarta – Wakil Ketua Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar Pranowo-Mahfud MD, Andika Perkasa, mengungkap pengalamannnya sempat mendapat tekanan saat menjabat sebagai kepala staf TNI Angkatan Darat (KSAD) pada Pemilu Presiden 2019.

Baca Juga :

Prabowo Bagi-bagi Motor kepada Babinsa, Andika Perkasa Ingatkan Hal Ini

“Tahun lalu, 2019, saya kan sebagai KSAD, dan saya menghadapi tekanan,” ujar Andika Perkasa kepada wartawan di Media Center TPN Ganjar-Mahfud di Jakarta, Senin, 13 November 2023.

Menurut eks panglima TNI itu, tekanan bakal selalu ada di setiap pelaksanaan Pemilu Presiden. Ia pun meyakini, baik TNI maupun Polri saat ini juga merasakan dan mendapat tekanan.

Baca Juga :

Pushidrosal TNI AL Beri Nama Temuan Gunung di Bawah Laut Banda dengan Soekarno Seamount Chain

Ilustrasi prajurit Paskhas TNI AU mengikuti Apel Patroli Skala Besar TNI-Polri di JIExpo, Kemayoran, Jakarta Pusat

Photo :

  • ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

“Saya pastikan 2019 saya tidak memberikan perintah apapun untuk memenangkan salah satu calon waktu itu, walaupun tekanan yang cukup berat,” kata dia.

Baca Juga :

Besok KPU Umumkan Nomor Urut Capres-Cawapres, Begini Rangkaiannya

Meski demikian, Andika Perkasa enggan membeberkan bentuk tekanan yang diterimanya pada Pemilu Presiden 2019. Ia hanya meminta agar TNI, Polri, ASN bersikap profesional dalam menghadapi Pemilu Presiden.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengumpulkan tiga calon presiden, yaitu Ganjar Pranowo, Prabowo Subianto dan Anies Baswedan untuk makan siang bersama di Istana Kepresidenan pada 30 Oktober 2023.

Langkah Presiden Jokowi itu dinilai untuk meredam isu soal netralitas dirinya di Pemilu Presiden 2024 karena Gibran yang merupakan putra sulungnya maju jadi bakal cawapres.

KPU, pada Senin, 13 November 2023, menetapkan pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar, Ganjar Pranowo-Mahfud Md., dan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka sebagai pasangan calon presiden yang berkompetisi dalam Pemilu Presiden 2024. Penetapan itu setelah KPU memverifikasi dokumen dan melihat hasil tes kesehatan ketiga pasangan tersebut.

Pasangan Anies-Muhaimin diusung oleh Partai NasDem, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Keadilan Sejahtera (PKS), dan Partai Ummat.

Pasangan Ganjar-Mahfud diusung oleh Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Persatuan Indonesia (Perindo), dan Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura).

Sedangkan pasangan Prabowo-Gibran diusung oleh Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra), Partai Golongan Karya (Golkar), Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Demokrat, Partai Bulan Bintang (PBB), Partai Gelombang Rakyat Indonesia (Gelora), Partai Garda Republik Indonesia (Garuda), dan Partai Solidaritas Indonesia (PSI), serta Partai Rakyat Adil Makmur (Prima) yang tidak lolos menjadi peserta Pemilu 2024.

KPU telah menetapkan masa kampanye pemilu yang akan berlangsung mulai 28 November 2023 hingga 10 Februari 2024, sementara pemungutan suara dijadwalkan akan dilaksanakan pada tanggal 14 Februari 2024.

Halaman Selanjutnya

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengumpulkan tiga calon presiden, yaitu Ganjar Pranowo, Prabowo Subianto dan Anies Baswedan untuk makan siang bersama di Istana Kepresidenan pada 30 Oktober 2023.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *