Dekarbonasi dan Ketahanan Energi Bisa Sejalan, Ini Buktinya

Rabu, 27 September 2023 – 17:23 WIB

Jakarta – Vice President Pertamina Energy Institute, Hery Haerudin, berpendapat, upaya meningkatkan kesadaran untuk menekan emisi karbon dari proses produksi migas bisa dijalankan bersamaan dengan usaha menjaga ketahanan energi.

Baca Juga :

Pertamina Patra Niaga Beli Perdana Sertifikat Kredit Karbon di Indonesia

Selain itu, menjadikan sektor migas sebagai sektor yang berkelanjutan perlu terus diusahakan sejalan dengan upaya dekarbonisasi sektor energi.

“Kita tidak bisa punya industri yang maju dan ekonomi maju tanpa (ketahanan) energi,” kata Hery di sela diskusi bertajuk ‘Accelerating Decarbonization in Oil & Gas Sector’ dikutip, Rabu, 27 September 2023.

Baca Juga :

PLN Tegaskan Tetap Genjot Transisi Energi Meski Tanpa JETP

Ilustrasi jejak karbon.

Photo :

  • New perspective marketing

Menurut dia, sejalan dengan cita-cita RI untuk menjadi negara maju sebelum tahun 2045 maka dibutuhkan kinerja industri dan perekonomian yang baik. Sejalan dengan ini, juga diperlukan pasokan energi. 

Baca Juga :

Soal Reviewnya Bisa Jadi Malapetaka Usaha Orang Lain, Begini Respons Codeblu

Menurut Hery, kini adalah fase Indonesia harus memanfaatkan energi yang ada secara efisien bersamaan dengan mencari alternatif sumber energi murah dan bersih. “Jadi (dekarbonisasi dan ketahanan energi) bukan merupakan suatu dilema, kita jalankan bersama-sama,” ucap Hery.

Pertamina memiliki dua strategi untuk mencapai dekarbonisasi. Pertama adalah dekarbonisasi bisnis. “Apabila ada yang bisa kita ganti dengan semua energi terbarukan, misalnya perkantoran mulai menggunakan panel surya dan kendaraan operasional diganti ke listrik, sebagian seperti itu,” kata Hery.

Kedua adalah membangun bisnis hijau. Cara yang ditempuh untuk memunculkan lebih banyak usaha yang rendah emisi, ramah lingkungan, dan bisa melayani kebutuhan energi pada masa depan. Pada dasarnya, Hery menekankan bahwa dekarbonisasi diupayakan secara bertahap.

Ilustrasi wilayah kerja migas yang dikelola Energi Mega Persada Tbk.

Ilustrasi wilayah kerja migas yang dikelola Energi Mega Persada Tbk.

“Sampai teknologinya bisa ekonomis sehingga secara komersil juga masuk ke dunia usaha,” kata Hery.

Baca Juga  Jakarta Muslim Fashion Week 2024, Menampilkan Ragam Desain Modest Fashion Indonesia

Sementara itu, Tenaga ahli SKK Migas Luky Yusgiantoro menyampaikan bahwa pihaknya juga berupaya mengurangi jejak karbon di dalam proses produksi migas. SKK Migas mencanangkan enam inisiatif rendah karbon untuk sektor migas pada era dekarbonisasi ini. 

Pertama adalah regulasi, kedua pengurangan emisi fugitive, ketiga penggunaan flare, keempat penanaman kembali hutan, kelima teknologi penangkapan karbon (CCS/CCUS), dan manajemen energi. Perlu dilakukan pula modernisasi peralatan, pemasangan panel surya, dan gasifikasi.

Director of Technical Operations PT Migas Utama Jabar (Persero) Muhammad Sani berpendapat bahwa penggunaan bahan bakar fosil turut berdampak terhadap kondisi udara di Jakarta belakangan ini.

Pada sisi lain, Sani berpendapat bahwa selama ini pengelolaan energi terus tersentralisasi alias ditentukan pemerintah pusat. “Sesuai dengan paradigma otonomi daerah, kalau kita lihat sebenarnya di daerah itu juga banyak potensi energi,” katanya.

Halaman Selanjutnya

Kedua adalah membangun bisnis hijau. Cara yang ditempuh untuk memunculkan lebih banyak usaha yang rendah emisi, ramah lingkungan, dan bisa melayani kebutuhan energi pada masa depan. Pada dasarnya, Hery menekankan bahwa dekarbonisasi diupayakan secara bertahap.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *