Kandungan 4-MBC Sebagai UV Filter dalam Produk Sunscreen, Benarkah Berbahaya?

Selasa, 4 Juli 2023 – 08:37 WIB

Jakarta – Produk kosmetik dan perawatan pribadi merupakan produk yang sangat penting karena digunakan hampir setiap hari oleh semua orang dari seluruh rentang usia, mulai dari bayi, anak-anak, dewasa, hingga usia lanjut. Penggunaan produk kosmetik memiliki peran penting dalam menjaga kesehatan kulit dan tubuh, seperti sabun, sampo, pasta gigi, perawatan kulit, yang dapat meningkatkan rasa percaya diri, termasuk untuk penampilan tubuh yang optimal, misalnya dengan penggunaan deodoran, parfum, dan produk kosmetik dekoratif.

Baca Juga :

Umbi Porang, Tanaman Kaya Manfaat yang Banyak Digunakan Untuk Skincare Hingga Makanan Diet

Begitu eratnya produk kosmetik dengan keseharian kita, membuat produk kosmetik yang digunakan harus dapat dipastikan keamanannya, untuk meningkatkan kepercayaan konsumen terhadap produk yang digunakannya.

Apt. Theresia Sinandang, S. Farm, Head of Skinproof & Certified Cosmetic Safety Assessor menjelaskan bahwa terdapat beberapa pemangku kepentingan dalam memastikan keamanan produk kosmetik yang beredar di pasaran.

Baca Juga :

Tips Pilih Lipstik yang Nyaman di Bibir ala Tata Janeeta

Ilustrasi skincare.

“Stakeholder utama adalah badan regulasi lokal, dalam hal ini BPOM RI, kemudian ada Cosmetic Safety Assessor, dan Industri Kosmetik,” ujarnya, dalam keterangan tertulis.

Baca Juga :

Sering Dianggap Sama, Apa Bedanya Sunscreen dan Sunblock?

Theresia melanjutkan, masing-masing pemangku kepentingan ini memiliki peranan masing-masing. 

“BPOM RI memastikan keamanan dengan menyediakan pedoman dan regulasi terkait dengan proses produksi dan keamanan bahan yang diperbolehkan untuk kosmetik, serta proses notifikasi produk untuk menjamin produk yang beredar adalah aman dalam penggunaan sesuai cara pakai atau sesuai dengan label produk. Selain itu, ada Safety Assessor yang merupakan tenaga professional yang memiliki kualifikasi dalam melakukan peninjauan keamanan secara menyeluruh dari produk kosmetik, kandungan yang digunakan, konsentrasinya hingga cara penggunaannya, dan dapat bekerja secara mandiri ataupun menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari perusahaan produsen kosmetik,” paparnya.

Baca Juga  Tips Pilih Kacamata Sesuai Bentuk Wajah, Jangan Cuma Liat Model

Halaman Selanjutnya

Sementara industri kosmetik sebagai pemangku kepentingan lainnya, berperan dalam menjamin bahwa produk kosmetik telah sesuai dengan regulasi terkini, melakukan proses penilaian keamanan secara komprehensif, menyediakan informasi produk dengan lengkap dan akurat, serta mematuhi peraturan terkait penggunaan bahan-bahan kosmetik dan aturan penandaan produk. Terkait isu kandungan 4-Methylbenzylidene camphor (4-MBC) sebagai UV filter yang banyak di gunakan pada produk sunscreen baik di Indonesia, regional maupun internasional, hal ini sudah dijelaskan melalui rilis pers yang sudah dikeluarkan oleh BPOM bahwa bahan ini masih boleh digunakan pada produk kosmetik pada konsentrasi yang ditentukan yaitu maksimal 4 persen sesuai peraturan PerKaBPOM no. 17/2022.

img_title



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *